Solo Backpacker ke Singapura dan Malaysia (Pengalaman, Persiapan, Itinerary, dan Budget)

Alhamdulillah di pertengahan tahun 2018 ini gue berhasil menyambangi negara lain (lagi) setelah solo trip gue yang ke Jepang cukup berhasil di awal tahun 2018. Untuk post kali ini gue namakan 'Solo Backpacker', karena kali ini gue cuma bawa satu tas ransel tanpa koper, jadi minim bawaan. Btw agak gimana gitu sih ini trip Jepangnya masih ngegantung di Blog 😂, udah bikin post-an trip baru aja wkwk, nanti akan gue update lagi deh yang trip Jepangnya, secepatnya!


1. Pesawat

Berawal dari pertengahan tahun 2017, si pemegang penghargaan Maskapai Berbiaya Hemat Terbaik Dunia 9 tahun berturut-turut (re: AirAsia) membuka promo besar-besaran lagi. Yang gue lihat pokoknya waktu itu PP dengan rute Jkt - Spore dan KL - Jkt cuma sebesar 300rb saja sodarah-sodarah. Wow, terpikat dong aku. Terus karena itu posisinya trip Jepang gue jg belom mulai masa gue udah beli tiket lagi buat trip lainnya, jadi gue cuma ngeliatin tuh promo berjalan sampe udah abis tiket promonya wkwkwk, sedih ya 😥. Karena kejadian itu, setelah trip Jepang selesai, tiap saatnya gue selalu menantikan pasti bakal ada promo lagi ke Singapura dan Malaysia, ditunggu-tunggu ternyata si AirAsia ini tidak ada promo lagi, hikz.


Semakin lama menunggu, kemudian ntah dari mana dan lagi apa, datanglah si tiket Batik Air dari Kuala Lumpur - Jakarta dengan harga 350rban, wah gak kalah murah juga loh ini, karena Batik Air ini termasuk Full Service (incl. bagasi 20 kg, makan, dan Flight Entertainment). Jadi tanpa pikir panjang langsung deh gue booking. Tiket Singapuranya gimana? Belom beli dong, soalnya udah abis duitnya buat bayar tiket pulangnya. Semakin dekat dengan jadwal trip gue dan gue pantengin terus harga tiket Jkt - Sin mencoba cari yang murah, alhasil mentok cuma dapet Fly Scoot dengan harga 370rban juga. Bisa dibilang gak terlalu murah, tapi untuk harga tiket yang dibeli 2 bulan sebelumnya ini menurut gue udah paling murah dibanding maskapai lain. Oke, jadi udah aman lah tiket pesawat PP seharga 720rban.


2. Penginapan


ABC Premium Hostel (cr. Booking.com)

Untuk penginapan kali ini gue booking lewat Traveloka dan Agoda. Kalau untuk destinasi Asia Tenggara, setelah gue selidiki ternyata di Traveloka lah yang paling murah ketimbang platform lainnya. Ditambah waktu itu gue dapet diskon 15%, jadi makin kesemsem sama Traveloka deh. Nah sisanya gue pakai Agoda karena gue punya gift voucher gitu 20rb ya lumayanlah wkwkwk, jadi sayang kalo gak di pake.

Untuk di Singapura sendiri harga hotel cukup mahal menurut gue, kalo yang murah gitu kebanyakan gak terlalu bagus. Soooo, opsi private room di Singapura sangatlah tidak mungkin. Terus juga kalo lagi backpackeran (khususnya backpacker kere kaya gue) gak terlalu butuh hotel yang bagus sih, cukup kasur nyaman dan bersih aja, toh di negara tsb kita kebanyakan explore bukan berdiam di hotel. Nah, kalau di Malaysia ini baru lumayan murah, sehingga gue bisa mendapatkan private room (sekali-kali nyoba private room lah wkwk) dengan harga terjangkau. Cuma ada yang bikin gue kaget ketika gue diminta RM 20 oleh pihak hostel, terus gue tanya itu untuk apa, kemudian mereka menunjukkan selembaran info tentang pajak penginapan untuk wisatawan asing. Huft sedihhhh wkwkwk, padahal gue emg udah tau dan wanti-wanti tentang pajak penginapan ini sebelumnya.

Jadi disinilah gue menginap selama trip ini:
- Hari pertama menginap di Changi Airport, demi irit 😂.
- Singapura (3 hari 2 malam), ABC Premium Hostel = IDR 292rb
- Melaka (1 malam), Tang House Melaka = IDR 97rb
- Kuala Lumpur (3 hari 2 malam), Agosto Guesthouse = IDR 271rb

Untuk penampakan ABC Premium Hostel sesuai foto yang diatas, bedanya gak sebersih dan seterang foto tsb itu :v wkwkwk. Hotel ini gue dapet dengan harga murah banget, walaupun dorm tapi termasuk sarapan gue dapet seharga 292rb doang utk 2 malam, padahal rate biasanya 200~300rb/malam, gak tau itu kenapa bisa hoki dapet harga segitu. Kalau untuk penginapan di Malaysianya gue pilih private room cm tetep shared bathroom, karena harganya gak terlalu beda jauh dan masih terjangkau juga wkwk.


3. Itinerary

Kuala Lumpur, Malaysia

Jujur trip ke Singapura dan Malaysia ini bisa di bilang gue tidak terlalu menantikannya seperti saat trip ke Jepang sebelumnya. Tapi siapa sangka, ternyata gue malah jatuh cinta dan kangen sama si Singapura ini wkwk. Kalau Malaysia sih agak mirip sama Indonesia jadi masih biasa aja (tapi ada beberapa bagian yang gue suka dari Malaysia). Bahkan fyi, trip kali ini gue bener-bener tanpa persiapan lho.

Walaupun udah beli tiket pesawat dan booking hotelnya 2 hingga 3 bulan sebelum berangkat, tapi gue selalu ngulur waktu untuk buat Itinerary trip ini. Alhasil, sampai hari H gue masih belom ada itinerary dan minim persiapan. Cuma bebekal bookingan hotel yang mana di trip kali ini pokoknya nginep di Singapura, Melaka, dan Kuala Lumpur, jadi mau gak mau harus ke tempat itu. Masalah transport gue lakukan dengan go show tanpa persiapan dan pengetahuan naik MRT dan Bus yang mana. Ngalor ngidul, let it flow gitu lah bahasa gaulnya wkwkwk.

Untuk Itinerarynya sendiri akan gue post secara terpisah, gue buat part-per-part mungkin ya. Dan kalau ada yang mau minta file Itinerarynya (kaya ada aja yang mampir 😅), gue belom ada :vvvv, karena ini kan bener-bener go show wkwkwk, jadi nanti bakal gue buat sesuai ingatan gue ya, dan bakal di update secepatnya.


4. Visa


Pemegang Paspor Indonesia tidak perlu Visa untuk masuk ke negara-negara ASEAN dan beberapa negara tertentu (bisa di googling sendiri), jadi tidak ada persiapan Visa untuk trip kali ini. Kalian beli tiket sekarang dan perginya besok, kalo udah ada Paspor juga bisa langsung cussssss.


5. Transportasi

Cr. mothership.sg

Kalo kalian mampir pengalaman kemarin gue ke Jepang, baca disini. Banyak banget jenis Daily Pass yang gue gunakan, sehingga perlu research dulu sebelum berangkat kesana, kalo gak, siap-siap bingung :D. Nah di Singapura dan Malaysia ini, gue yang bermodalkan go show ternyata bisa survive tanpa bingung-bingungan, karena mudah banget. Apalagi Singapura, cukup satu kartu sakti aja, udah bisa cover seluruh area, baik MRT maupun Bus. Sedangkan, untuk Malaysia sepertinya tidak tersedia Daily Pass ya, karena pas gue go show di loket-loketnya gak ada yang jual kartu-kartu gitu, jadi gue selalu beli tiket satuan berbentuk koin token gitu.

Transportasi di Singapura

Cr. http://thesingaporetouristpass.com.sg/

Kartu saktinya Singapura! Singapore Tourist Pass (setelahnya gue singkat jadi STP), STP ini udah cover semua Public Transport, baik Bus, MRT, maupun LRT. Ada 2 jenis STP, STP (aja, tidak ada embel-embel) dan STP Plus. Untuk harga dan perbedaan dari kedua jenis STP bisa dilihat pada foto diatas, untuk STP Plus dia ketambahan beberapa spot maupun restoran, jadi agak lebih mahal. Kalau kemarin gue beli si STP yang 3-Day Pass seharga SGD 30 (harga kartunya SGD 20 dan deposit SGD 10 yang bisa diambil kalo udah selesai). Menurut gue sangat worth, dengan harga SGD 20 aja kalian bebas naik MRT dan Bus di Singapura selama 3 hari, tanpa perlu mikir-mikirin saldonya, pokoknya bebas. Harga sekali jalan naik Bus dan MRT sekitar SGD 1.20 sampai SGD 2.5 (tergantung jarak). Kalau sekiranya bakal sering naik transportasi umum, lebih disarankan pake si STP aja biar gak ribet top-up dan takut abis saldonya.

Nah selain STP, ada juga namanya EZ Link, dia lebih seperti IC Card atau e-money gitu, jadi jangka waktu expirednya lebih lama (yakni 5 tahun). Harga EZ Link SGD 12 (SGD 7 saldo dan SGD 5 deposit), modelnya top-up saldo persis seperti e-money, kalo saldo habis ya isi lagi. Karena berupa e-money, jadi naik transportasi pake EZ Link hitungannya sekali naik sekali bayar, bukan seperti STP yang Daily Pass (sehari sepuasnya). Beli EZ Link, kalau dirasa kalian bakal jarang naik transportasi umum dan kalau dirasa juga kalian bakal sering mampir/main ke Singapure, jadi lebih hemat kartu juga.

Untuk beli dan refund kartu STP dan EZ Link ini tersedia loket di beberapa stasiun besar di Singapura, gak semua stasiun jual dan bisa nge-refund kartu tsb ya. Mulai 18 September 2018, STP dan EZ Link bisa dibeli di kiosk (vending machine) tanpa perlu antri ke loket. Untuk info seputar STP ini bisa langsung di cek di website resminya, http://thesingaporetouristpass.com.sg/.


Transportasi di Malaysia
Gak usah ribet, pake tiket satuan atau nge-Grab aja. Kayaknya sih gak ada juga Daily Pass di Malaysia, tapi ada IC Card di Malaysia. Nah daripada ribet-ribet cari tahu dan beli IC Card terlebih dahulu (maklum go show soalnya), mending langsung aja tiket satuan.  Selain itu juga kalau kalian beli kartu SIM di Malaysia, nomornya tuh suka dapet free ride Grab 2x sebesar MYR 10, kan lumayan juga. Oh ya cerita juga, kemarin gue dipesenin Grab sama mbak-mbak baik pas di Melaka wkwkwk, karena udah malem gue nungguin bus lama mungkin dia kasihan dengan gue 😂😂.

Untuk bus sendiri, di KL gratis loh!!!! Enak banget kan. Nah selain KL, baru deh bayar. Bayarnya langsung di supirnya, harganya udah fixed jadi cukup kasih uang ke supirnya rata-rata MYR 1.5 (uang pas, karena tidak sedia kembalian), ntar supirnya sendiri yang masukin uang tsb dan keluarlah tiketnya dari mesin sebelah pak supir. Jadi pak supirnya double job gitu ceritanya sekalian jadi kondektur juga. Kalau MRT/LRT/Kmuter di Malaysia, belinya di Ticket Machine yang tinggal klik-klik aja terus masukin uangnya sendiri, nanti keluar deh token untuk tap-tap di stasiunnya. Harga tiket satuan transportasi di Malaysia sendiri udah murah, itu juga yang buat gue males cari tahu dulu tentang si Daily Pass maupun IC Card di Malaysia.


6. Persiapan

Tidak ada persiapan yang berarti untuk trip kali ini, karena sekali lagi, trip ini gue lakukan kurang lebih dengan go show, ngalor ngidul aja. Intinya sih, yang terpenting:

- Internet, nah karena katanya di Singapura cukup mahal SIM Cardnya (kisaran SGD 15), jadi gue beli SIM Card Singapura (5 days) di Online Shop, 2 minggu sebelum berangkat. Harganya cukup murah cuma 99rb aja, karena beli di Indonesia jadi rata-rata cuma internet data aja, gak bisa untuk telepon/sms lokal. Gak terlalu masalah sih, karena di Singapura agak gak mungkin naik Grab atau sejenisnya itu... Kagak mampu 😭😭, malah banget taksi disana wkwkwk. Jadi cukup dengan internetan aja, Google Maps udah cukup kasih tau kita kudu naik Bus rute apa dan MRT Line apa.

- Persiapan mau kemana ajanya, walaupun go show seenggaknya kita udah ada bayangan mau kemana. Contoh, di Singapura biasanya orang-orang pada kemana, terus di Malaysia juga kemana. Jadi gak terlalu lama untuk berdiam di satu tempat, masalah naik transport apa ya sekalian jalan aja. Terus juga karena tiket pesawat pulang dari Kuala Lumpur, dan hotel ada yang di Melaka. Jadi gue udah ngira-ngira kemana ajanya. Infonya, bisa searching pas di TKP langsung. Awalnya sempet mau beli tiket Bus dari Johor ke Melaka dan Melaka ke KL secara online, tapi batal karena namanya go show mungkin aja bisa ngaret (sengaja di ngaret-ngaretin sih wkwk) dan bener aja. Niatnya dari Johor ke Melaka naik bus jam 3, eh malah sampe Johor jam setengah 5 sore. Untung belum beli tiket online, jadi gak hangus deh uangnya.

- Barang bawaan, karena gak pake bagasi jadi untuk barang bawaan ini gue sampe packing 2 hari wkwkwk, takut kelebihan dari 7 kg terus disuruh buang beberapa barang. Selain itu, gue bawa semacam travel bag, yang bisa dilipet, dan bener lagi! Karena pulang-pulang bawa oleh-oleh ternyata tas ransel gue udah tidak cukup menampungnya, sehingga gue buka lah tuh travel bag yang sangat berguna itu (terimakasih!). Untuk travel bagnya gue beli di Online Shop juga, cukup murah cuma 30rb doang :v wkwkwk.

- Uang, tentu penting lah wkwkwk. Jaga-jaga bawa uang rupiah juga, kalau kurang bisa tuker di Money Changer sana. Ratenya gak jauh beda, malah pas di Malaysia ada Money Changer yang pas gue coba konversi ternyata lebih murah dari MYR 1 = IDR 3.550, kalo gak salah cuma IDR 3.400 doang, kan lumayan banget.




Rincian Biaya:


TOTAL PENGELUARAN 6 HARI 5 MALAM (SINGAPURA X MALAYSIA)
1.
Tiket Pesawat

Scoot       : CGK – SIN
Rp 374.000


Batik Air : KIX – CGK
Rp 352.000


2.
Penginapan

Singapore – ABC Premium Hostel, bunk bed
      2 Malam
Rp 292.346


Melaka – Tang House Melaka, private room
      1 Malam
Rp  97.670


Kuala Lumpur – Agosto Guesthouse, private room)
      2 Malam
Rp 271.581


Pajak penginapan di Kuala Lumpur
*per Agustus 2017, pemerintah Malaysia mulai memberlakukan pajak menginap bagi wisatawan asing yang singgah di Malaysia, tarif pajaknya tergantung jenis hotel dan kamarnya, dimulai dari RM 5 sampai RM 20/malam


RM      20
3.
Transportasi

Singapore Tourist Pass
3 Hari

SGD   20

Bus Singapore – Johor Bahru by Causeway Link


RM     1.5
Bus Johor Bahru – Melaka


RM   20.9
Bus Melaka – Kuala Lumpur


RM   13.4
Penggunaan Transportasi Umum di Malaysia


RM   24.8
Bus KL Sentral – KLIA


RM     12
4.
Pengeluaran lain

Simcard (Singapura, 5 hari)
Rp  99.000


Simcard (Malaysia, 7 hari)


RM     22
Makan dan jajan 3 hari di Singapura

SGD 25.4

Makan dan jajan 3 hari di Malaysia


RM   91.3
TOTAL
 (SGD 1 = IDR 10.550 dan RM 1 = IDR 3.550)
Rp 1.486.597
SGD 40.4
RM 205.9
Rp 2.643.762



0 Response to "Solo Backpacker ke Singapura dan Malaysia (Pengalaman, Persiapan, Itinerary, dan Budget)"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel