Hari 6 (Kyoto x Kobe) : Sampai Kansai! (Arashiyama, Kyoto dan Port of Kobe)


Sebelum pukul 06.55 akhirnya Bus Willer berhasil tiba di bus stop area stasiun Gion-Shijo! Perjalanan malam yang cukup panjang, kurang lebih 7 jam dilakukan untuk tidur dan beristirahat karena besoknya udah harus lanjut jalan lagi. Sekitar jam 5 pagi, gue udah mulai bangun dan melek sepanjang jalan, karena takut kalo ketiduran kebablasan dianterin sampai Osaka, kan bisa gawat. Pas gue keluar dari bus, ternyata koper gue udah dikeluarin juga sama pak supir! Wah terimakasih ya pak!


Nine-hours, Kyoto Hotel!
Cr. oyster.com
Sampai di Kyoto ini enak banget suasanya, serasa di desa emang... Apalagi masih pagi, masih sepi jalanan, anginnya kenceng juga. Setelah keluar dari bus tadi, gue langsung menuju ke tempat penginapan, Nine-hours Kyoto. Usut punya usut, dinamakan "Nine-hours" itu karena emang hotel ini awalnya di-desain biar cocok sama pebisnis luar kota yang datengnya di malam hari dan sekiranya cuma butuh 9 jam aja untuk beristirahat, termasuk 7 jam tidur dan 2 jam mandi serta beres-beres. Hotel ini modelnya juga capsule hotel, jadi ya emang cocok untuk istirahat aja. 
 
Selain itu, model sewa hotel ini juga ada banyak opsi, termasuk stay (menginap semalam), nap (tidur siang), shower room (yang cuma mau mandi aja), selain itu juga ada opsi nginap "perjam", jadi diitungnya perjam gitu.

Karena saat gue dateng belum masuk waktu check-in, jadi gue cuma nitip koper aja, niat mau mandi juga tapi ternyata fasilitas kamar mandi baru bisa dipake pas kita udah check-in, alhasil seharian bakal gak mandi... Waduhhhhh 😨.

Hankyu Tourist Pass!
Setelah nitip koper di penginapan, gue kembali ke Kawaramachi Station untuk memulai petualangan hari ini. Btw, dari Gion, penginapan, ke stasiun Kawaramachi ini cukup deket, jadi jalan kaki aja juga bisa.


Masuk ke Kawaramachi Station ini agak bingung, karena stasiunnya dibawah tanah terus juga gede dan banyak banget pintu masuknya dimana-mana. Tujuan utama pas di stasiun langsung ke Hankyu Tourist Information Center untuk membeli Hankyu Tourist Pass (yang berguna buat jalan ke Kobe). Sayangnya karena masih jam 07.30an jadi belom buka dan gue nunggu kurang lebih satu jam. Berhubung tadi baru sampe banget kan, jadinya gue langsung pergi ke toilet untuk numpang gosok gigi sekaligus cuci muka 😁✌.


Tapi karena toiletnya cuma ada di dalam dan gue belom berniat untuk melakukan perjalanan dengan kereta akhirnya gue coba tanya ke penjaga di samping itu apa ada toilet di luar. Katanya gak ada, cuma di dalam doang, terus dia memperbolehkan gue untuk masuk aja ke dalam. Wah terimakasih, mbaknya! (Yang jaga lagi mbak-mbak, hehe). Pas gue selesai dari kamar mandi dan mau keluarpun ternyata penjaganya udah berganti jadi bapak-bapak, terus gue kasih tau aja tadi dari kamar mandi, dan dipersilahkan keluar deh. Wih! Makasih loh mbak, dan pak! Hehe 😀.


Sudah 1 jam berlalu akhirnya kantor buka dan gue langsung masuk untuk membeli Hankyu Tourist Pass ini! Seperti sebelumnya, membeli daily pass sebagai tourist cuma perlu menunjukkan paspor aja. Harga Hankyu Tourist Pass (selanjutnya gue singkat HTP) ini juga murah! Cuma ¥800 dan menurut gue sangat worth, karena ini bisa dipake untuk seluruh Hankyu Line di Kansai (Kyoto, Kobe, dan Osaka).

Perjalanan menuju Arashiyama!
Suasana di dalam kereta cukup ramai


Arashiyama!

Akhirnya sampai di Arashiyama tanpa acara nyasar. First impression ke Arashiyama ini lebih bagus daripada ketika gue sampai di Kyoto tadi pagi, karena disini jauh lebih kerasa desanya, sepinya, terus rumah-rumahnya juga mostly gak ada gedung gitu, dan alamnya juga gak kalah menarik.


Kurang lebih seperti itu perjalanan gue di Arashiyama, kurang lebih 5 kilo gue lakukan jalan kaki wkwk. Capek sih, ya tapi worth! Gak ada salahnya banyakin jalan kaki di Jepang karena emang enakk. Bagi kalian yang pengen keliling Arashiyama naik sepeda juga bisa, tempat penyewaannya gak jauh dari stasiun kurang lebih 50 - 100 meter aja. Dan kalo diliat dari Tripadvisor, banyak yang nyaranin untuk coba naik sepeda juga, cuma ¥1000 aja. Kalo gue gak mencoba karena gue baru nyadar itu tempat persewaan sepeda pas balik abis keliling-keliling Arashiyamanya 😂, tapi gapapa sih itung-itung ¥1000 bisa di pake untuk makan dan jajan *pelit mode on*.



Jalan Santai di Arashiyama, Togetsu-kyo & Bamboo Groves!


Salah satu destinasi terkenal di Arashiyama itu si jembatan, Togetsukyo ini! Arashiyama berarti pegunungan sebelah barat, nah dari Togetsukyo ini lah kalian bakal ngeliat pemandangan gunung dan sungai Katsura! Apalagi kalo kalian dateng pas spring atau autumn, dijamin pemandangan alamnya lebih bagus lagi dengan daun-daunnya yang bervarian! Dari sini juga kalian bisa nyobain becak yang ditarik orang itu, atau disebutnya Jinrikisha.


Beruntung dateng agak pagian, jadi masih sepi dan bisa merasakan sejuknya Togetsukyo ini! Selain di jembatan ini, pas autumn ada wisata menarik didekatnya, yaitu kereta Troli dan sungai Hozigawa untuk rafting. Sebenernya pengen banget naik kereta Troli, karena pas nonton di Youtube gitu kaya kagum gitu, wahhh bagus banget, naik kereta dengan kanan kirinya pegunungan gitu dan lagi autumn yang mana daunnya berwarna-warni. Keren! Sayang sekali tapi cuma pas autumn aja. check-it out!


Dari Togetsukyo, sekalian ke Bamboo Grove gue putuskan untuk jalan santai aja. Gak jauh dari Togetsukyo juga, gue menemukan sebuah kafe kecil gitu, kecil tapi kopinya mantep. Gue mampir kesana dan ketemu sama solo travel dari Taiwan dan Thailand gitu di kafe tsb. 


Gue memesan Espresso, kurang lebih ¥340 (agak lupa). Biasanya gak terlalu suka Espresso dan perut langsung sakit kalo minum Espresso karena terlalu kuat rasanya, tapi biasa aja ternyata dan bisa dibilang ini enak menurut gue!


Setelah nongkrong dan menghangatkan badan sebentar di kafe tsb, gue melanjutkan perjalanan ke Bamboo Groves. Kali ini gue gak lewat jalan utama, tapi lewat jalan komplek kecil gitu. Jalanannya sepi, dan beberapa rumah kaya dijadiin kantor dari Jinrikisha itu. Walaupun lewat jalan sepi dan kecil gini, tapi ternyata setelah keluar, gue langsung sampe di kuil-kuil (yang gak terlalu rame) gitu!


Iseng-iseng nyoba lewat jalan kecil tapi ternyata cukup worth, wkwk. Sempet masuk juga ke dalem karena gak bayar juga, walaupun beberapa spot masih ada yang tutup gitu.


Tidak lama setelah gue melewati kawasan kuil-kuil di Arashiyama tersebut, sampai lah gue dipersimpangan menuju Bamboo Groves. Sebelum lanjut jalan, karena gue iseng, jadi gue sempatkan untuk jajan dulu di area persimpangan ini 😅, hehe puas-puasin makan disini. Makanannya juga bervariasi, dari yang berat sampai yang sekedar ngemil.


Dirasa sudah cukup ngemilnya, gue lanjutkan jalan kaki ke Bamboo Groves! Di area ini cukup rame tourist dari yang mulai solo travel, family trip, bahkan yang rombongan gitu (kebanyakan rombongan dari Korea). Beruntungnya karena masih lumayan pagi (sekitar jam 10 - 11) jadi walaupun rame tapi masih kondusif, lain ceritanya pas gue muter balik pulang yang udah mulai kerasa "padet" di area ini.


Kayanya kalo ke Kyoto wajib dateng ke Bamboo Groves ini deh! Sekalian keliling Arashiyamanya karena selain gratis juga bagus pemandangannya! Setelah berjalan cukup jauh dengan kanan kirinya deretan pohon bambu terus-terusan gue akhirnya muter balik sebelum mencapai ujungnya. Capek juga ternyata :'), makin lama juga makin agak nanjak gitu :'). Hehe. Selain pemandangan bambu doang, sebelumnya juga ada kuburan Jepang dan Nonomiya Shrine, yang bisa di coba untuk masuk ke dalamnya juga.


Cukup puas keliling di Bamboo Groves dan udah hampir pukul 11.30 juga (mau ngejar kereta), akhirnya gue balik ke stasiun lagi. Berbeda dengan berangkatnya (yang lewat gang kecil), perjalanan baliknya gue lewat jalan besar (jalan utamanya). Kalo kalian lewat jalan utamanya, bakal jauh lebih rame karena di kanan kirinya juga terdapat banyak restoran dan beberapa toko oleh-oleh dari makanan sampe aksesoris. Pas jalan balik juga gue ngelewatin salah satu kuil terkenal yang masuk UNESCO World Heritage Sites, yaitu Tenryu-ji Temple, tiketnya ¥500. Boleh di coba masuk! Tapi sayangnya gue gak masuk kesana.


Arashiyama itu ada dua stasiun, JR dan Hankyu, pastikan jangan sampe salah naik. Kalo JR Arashiyama letaknya ada di jalan utama yang ramai itu deket sama Tenryu-ji Temple, sedangkan Hankyu Arashiyama ada di selatannya Togetsukyo. Nah pas perjalanan balik ini lah gue baru sadar kalo gedung itu tempat sewa sepeda. Karena pas baru sampe tadi, itu masih sepi banget kaya belom ada yang nyewa gitu, dan pas balik malah jadi rame gitu. Sooo, pastikan kalo mau ke Arashiyama, saran gue pas masih gak terlalu rame aja biar lebih free gitu.

Shalat Jumat di Masjid Kobe dan Explore Kobe!
Perjalanan dari Arashiyama ke Kobe:





Alasan ngejar kereta dari Arashiyama tadi sebenernya karena pengen shalat Jumat di Kobe. Adzan Dzhur di Jepang pas winter itu sebenarnya 11.50an gitu kalo gak salah, cuma karena sebelumnya gue udah browsing mengenai waktu shalat jumat di Masjid Kobe dan mendapati ternyata baru dilaksanakan jam 1, alhasil gue bisa mampir lebih lama dulu di Arashiyama tadi.


Keluar dari stasiun Kobe-sannomiya gak terlalu jauh untuk sampai ke masjid Kobe. Di dalem masjid udah cukup rame, sehingga gue kedapetan shaf agak belakang. Pas masuk ke dalam masjidnya juga kaya ada penjaganya gitu seperti resepsionis di hotel gitu dan tersedia loker sepatu juga. Khotbah dilakukan dalam bahasa Inggris, berhubung jamaahnya memang orang Turki dan India gitu kebanyakan, gak jarang gue juga ngeliat beberapa orang Indonesia. Selesai shalat Jumat-pun tersedia kurma gratis di meja resepsionisnya.

Sebelum lanjut jalan di area Kobe, gue kaya menyempatkan masuk ke supermarket halal di depan masjid persis, pengen liat-liat aja. Gak lama gue juga mendengar percakapan antara si kasir dengan pelanggan asal Jepang gitu, si orang Jepangnya seperti kepo nanya gitu, itu orang-orang kenapa rame banget keluar dari masjid. Kemudian dijelaskanlah oleh mbak-mbak kasir tiap jumat yang cowok wajib melaksanakan shalat Jumat gitu berjamaah min. 40 orang. Kurang lebih gitu sih, berhubung ngobrolnya dalam bahasa Jepang jadi gue cuma nerka-nerka aja wkwk, tapi asik sih dengerinnya 👍.


Salah satu tempat favorit yang sering dikunjungi ketika di Kobe yaitu Kitano Ijinkan. Kota dengan nuansa gaya Barat ini menjadi destinasi yang tidak boleh dilewati kalau berkunjung ke Kobe. Kalau dilihat dari namanya, Ijinkan sendiri berarti rumah pendatang, maksudnya rumah para tourist gitu, sebab pas Kobe pertama kali di buka untuk umum setelah era Edo dan era Meiji berakhir, banyak tourist yang dateng kesini.

Kitano Ijinkan ini agak deket dengan Masjid Kobe, jadi gue tinggal jalan kaki aja untuk sampai sana. Kalau kalian jalan kaki dari stasiun Kobe (arah selatan), sebelum memasuki area Kitano, kalian bakal ngelewatin Starbucks Kitano yang cukup terkenal. Banyak tourist yang foto-foto juga (walaupun gak beli, termasuk ane, wkwk) di depan sini soalnya bangunan Starbucksnya emang masih tradisional ala Eropa gitu jadi hitz deh.


Jadi, Kitano ini banyak banget pemukiman bergaya Eropa gitu, sampe-sampe tiap bangunan itu kaya memiliki sejarahnya tersendiri, masuk ke dalem rumahnya juga bayar. Kalau gue cuma kelilingin are Kitano aja dan gak masuk ke dalem rumah-rumahnya jadi gratis deh hehe. Walaupun gak masuk ke dalem rumah-rumah gitu, tapi kawasan komplek Kitano juga bagus kok kalo untuk sekedar jalan dan istirahat (ada semacam taman gitu juga).


Kalo kalian jalan dari Starbucks, beberapa rumah terkenal yang bakal dilewati pertama kali itu si Kazami no Yakata (lebih dikenal Weathercock House) dengan batu bata merahnya dan penunjuk arah mata anginnya yang menjadi ikon dari Kitano Ijinkan (dibangun oleh pedagang Jerman) sama disebelahnya ada Moegi House, rumah berwarna hijau muda itu (dibangun oleh American consul). Kok gue bisa tau? Itu di depan rumahnya kaya ada sekilas informasi gitu :v wkwkwk. Untuk tiket masuknya seharga ¥650 udah bisa masuk dua rumah itu.


Area Kitano itu terletak di kaki gunung Rokko, jadi bakal nanjak dan naikin tangga terus-terusan. Capek sih emang, gue sering berhenti juga di tengah jalan wkwk. Terus kalo bingung bisa coba mampir ke Tourist Information untuk ambil brosur mapnya gitu. Karena Kitano ada di kaki gunung Rokko jadi pas di beberapa spot kaya bisa liat kota Kobe dari atas gitu, bagus deh.


Selain rumah-rumah bernuansa Eropa doang, di Kitano juga ada spot yang masih terasa "Jepang"nya, yaitu Kitano Tenmagu Shrine. Untuk ke Kitano Tenmagu Shrine ini gak jauh dari Tourist Information, jalan sebentar bakal ngeliat Torii gede dan tangga yang sangat tinggi, jadi harus siap capek dan naik tangga lagi untuk kesananya wkwk.


Katanya sih biasanya tamannya (namanya Kitano-cho Higashi Koen park) lumayan rame, ini agak sepi mungkin karena musim dingin kali ya, mau istirahat disitu juga ya kedinginan :v. Jadi rata-rata istirahatnya pas tadi di Tourist Information itu, kebetulan sebelahnya juga ada kantin kafenya.

Karena kaki udah gak kuat juga nanjak terus dan tadi paginya jalan jauh juga di Arashiyama, jadi pas di taman tsb tadi, gue gak lanjut nanjak, tapi langsung turun lewat jalan kecil gitu untuk ke destinasi selanjutnya. Sebenernya masih ada yang pengen dikunjungi di atas, yaitu Uroko House, bagus deh pokoknya, apa dayaaaa kaki sudah tidak kuadhhh.


Setelah turun ternyata malah ketemu England's House, French's House, dan Ben's House wkwk. Terus juga ngeliat halte di depannya, yaudah deh aing nunggu di halte aja untuk ke area pelabuhan Kobenya. Niatnya mau jalan sebenernya, ya tapi gempor juga kalo dipikir-pikir.

Cr. http://plus.feel-kobe.jp/guidemap/
Saran:
Kalau mau masuk ke dalem rumah-rumah di Kitano Ijinkan bisa beli daily pass Kitano gitu, mulai dari ¥650 (cuma 2 rumah aja) - ¥3500 (semua rumah), karena daripada beli satuan harganya jauh lebih mahal. Tapi kalau gak mau masuk juga gak apa sih, kaya gue :v jadi irit bisa untuk makan aja 😂.

Cukup menunggu 15 menit di halte akhirnya bus sampai juga sesuai time-table. Gue menggunakan Kobe City Loop, harganya sekali naik ¥260, ada juga 1-day passnya ¥660. Kalau naik bus lebih dari 3x disarankan membeli day passnya. Untuk tiket satuan ini dibayarnya gabisa pake IC Card, harus cash. Bus Kobe City Loop ini lebih seperti bus wisata gitu, ada mbak-mbak berseragam yang memandu di tiap bus stop, misal di bus stop ini kawasan yang terkenalnya apa terus wisata menarik terdekatnya apa. Sayangnya cuma memandu dalam bahasa Jepang jadi gue gak terlalu paham juga. Selain itu juga, di bus ini free wifi lho!

Kurang lebih 20 - 30 menit di bus akhirnya sampai juga di bus stop Harborland (MOSAIC). Pemandangan dari bus stop ini seperti di foto atas. Bus stop Harborland ini terletak persis di depannya gedung MOSAIC. Kobe Harborland ini lebih dikenal sebagai pusat perbelanjaan, terus restoran-restoran, hotel bagus, tempat romantis ya seperti itu lah, kotanya di Kobe istilahnya. Yang bikin menariknya Harborland ini berada di sepanjang teluk gitu, jadi mengadap ke laut langsung. Hampir mirip sama Yokohama juga kalo sekilas.


Gedung terkenal di Harborland ini yaitu Umie, yang terbagi menjadi 3 bagian. Ada South Mall, North Mall, dan MOSAIC. Isinya ya kaya mall biasa, bedanya rata-rata restoran gitu menghadap ke laut dan Kobe Port Tower! Bagus! Di samping Umie juga ada Ferris Wheel yang kalo malam hari gue yakin gak kalah bagus seperti Yokohama. Pinggir laut Harborland ini juga sering dijadikan tempat foto prewed, terbukti pas gue dateng ada 2 pasangan yang foto (pastinya beda spot ya, hehe).


Sudah cukup mendengar suara air dan merasakan dinginnya angin di laut (serius Yokohama sama Kobe Harborland ini menurut gue paling dingin dari yang lain, karena anginnya kenceng) akhirnya gue langsung balik lagi ke stasiun Kobe-sannomiya. Gue tidak menggunakan bus karena lebih pengen keliling Kobe aja, jadinya jalan kaki deh sekalian lewatin Kobe Port Tower dan sebagainya.


Selain bernuansa Eropa (Kitano) di Kobe juga ada Chinatown (terbesar kedua di Jepang setelah yang di Yokohama). Pas gue jalan dari Harborland ke stasiun Kobe gue ngelewatin plang Chinatown, cuma gue gak coba masuk untuk explore karena perjalanan cukup jauh dan udah jalan terus capek jadi pengen cepet-cepet sampe kereta dan duduk.

Kembali ke Kyoto dan Keliling Gion mencari Geisha!
Perjalanan dari Kobe-sannomiya ke Kyoto (Kawaramachi):






Pas di kereta, boro-boro duduk wong rame benerrr, gue berdiri terus deh itu selama 1 jam lebih :v hufte, malah pas transit di Juso sempet salah naik kereta. Harusnya naik yang Limited Express atau Express Hankyu, gue malah naik Local Hankyu yang berhenti di tiap statisun :v jadi lama sampenya, alhasil gue turun di tengah stasiun dan naik 2 kali.

Sampai di Kyoto, tepatnya stasiun Kawaramachi gue gak langsung pergi ke Gion, tapi balik ke hotel dulu untuk check-in dan mandi beres-beres gitu, berhubung belom mandi dari pagi kan hehe 😅. Di Nine Hours ini pas Check-in kita di kasih 2 kunci loker. Loker sepatu yang ada di lantai bawah sebelum ke resepsionis hotel (Jadi di hotel cuma boleh pake sendal yang disediakan oleh Nine Hours, sepatunya di taro loker) dan loker untuk koper atau perlengkapan lain yang ada di lantai paling atas (Berbarengan sama shower room).


Di Nine Hours ini jadi di pisah Lounge untuk wanita dan pria. Dapat dilihat pada lift tsb, lantai berwarna merah adalah lantai untuk wanita, dan lantai berwarna abu-abu untuk pria. Begitu juga dengan lift, dipisah lift wanita dan pria. Jadi buat temen-temen solo travel perempuan nginep disini bakal aman juga, gak perlu takut. Kalo kamar gue ada di lantai 6 dan Locker serta Shower Room ada di lantai 9.

Cr. Tripadvisor
Kamarnya model kapsul persis seperti foto di atas, dan gelap jadi emang dikhususkan untuk tidur aja, makanya locker roomnya terpisah. Kurang lebih gue habiskan waktu satu jam di hotel untuk beres-beres, mandi, sekalian istirahat sebentar maklum masih pegel kakinya hehe.


Selesai istirahat di hotel, gue akhirnya lanjut pergi ke Gion yang kebetulan deket sama penginapan ya kurang lebih 4 km bolak balik, :v jauh ya sebenernya, tapi pas di Jepang jarak segitu masih deket dan kebetulan rame yang jalan jadi enak ada temennya, sooo cukup jalan kaki (lagi) aja, kurang lebih seperti itu rutenya.


Karena masih jam 7 juga, jadi area Gion ini masih rame banget pejalan kaki, apalagi di area Kawaramachi (termasuk stasiun besar juga). Destinasi pertama di Gion, pastinya makan dulu. Kali ini makan di Ramen Halal Naritaya, rasanya hampir-hampir mirip seperti Naritaya Asakusa, sepertinya satu cabang. Gue memilih yang paling spesial, agak lupa harganya, kayanya sih ¥1100 apa ya kalo gak salah. Tepat disebelah Ramen Halal Naritaya juga ada Yakiniku Halal Naritaya, buat yang mau makan daging halal bisa kesebelahnya. Untuk rasa ramennya gue lebih memilih ramen halal yang di Shinjuku itu ketimbang Naritaya Gion dan Asakusa gak tau kenapa, tapi tetep enak kok Naritaya.

Selesai makan, gue melanjutkan perjalanan ke Yasaka Shrine yang berada di timurnya Gion. Yasaka Shrine ini cukup terkenal, apalagi gratis juga. Karena malem hari jadi hampir mirip seperti kuil yang gue datengi di Tokyo, kebanyakan pengunjungnya orang kantoran yang baru pulang sekalian berdoa disini.



Salah satu hal yang terkenal di Yasaka Shrine ini pas musim panasnya, ada namanya festival Gion Matsuri. Gion Matsuri ini menjadi festival yang paling terkenal se-Jepang, di bulan Juli gitu biasanya sampe lebih dari 5 juta pengunjung untuk menikmati festival Gion Matsurinya. Selain festival di musim panas, Yasaka Shrine juga terkenal sama lenteranya, kalian bisa melihat ratusan lentera sepanjang malamnya.



Berhasil muterin komplek Yasaka, akhirnya gue keluar dan lanjut ke Hanamikoji Dori untuk mencari Geisha (kalau beruntung, berhubung udah malem kayanya sih sepi).



Gion terkenal dengan "Geisha"nya, nah Hanamikoji Dori (Dori = jalan) ini menjadi salah satu spot terbanyak untuk bertemu Geisha. Geisha biasanya paling sering ditemuin sore hari menjelang terbenam gitu. Nah karena Hanamikoji jadi pusatnya Geisha (malah seperti ada semacam kantor Geisha gitu), jadi sering banget Geisha berlalu lalang disini. Geisha itu sangat spesial, biasanya ada yang ngejagain gitu. Kita gak boleh sembarangan foto Geisha sampe ngeganggu jalan mereka (biasanya ijin sih kalo mau foto Geisha secara close up), kalo sekedar foto dari kejauhan dan gak ngeganggu mereka sih sepertinya gak masalah.



Nah ini salah satu Geisha yang berhasil gue potret wkwk, seperti agak terburu-buru gitu. Beberapa Geisha juga ada yang langsung di jemput sama orang gitu. Btw, bagi yang gak tau, Geisha itu termasuk pekerjaan dengan level tinggi, mereka melayani pelanggan toko, restoran, rumah teh, dan bahkan menari atau bernyanyi untuk para tamu juga. Selain itu juga ada beberapa Geisha yang bisa di sewa untuk keperluan pribadi, misal diajak sebagai teman ngobrol, minum-minum (sake), tapi tidak bisa untuk hubungan yang emmm, you know lah, wkwk. Karena katanya melanggar etika Geisha wkwk 😅. Gak terlalu paham juga sih terhadap Geisha, wkwk gue karena suka nonton drama Jepang baik yang modern atau yang kolosal :v jadinya ngerti dikit ✌.


* * *

Hari ke-6 gue tutup setelah mengitari Gion dan melihat beberapa Geisha di Hanamikoji Dori. Sebelum balik ke penginapan, gue menyempatkan untuk membeli Petroleum Jelly gitu. Soalnya muka disekitar bibir w kaya iritasi wkwk, kekeringan gitu sepertinya. Terus di malam harinya gue merasa tidak enak bodi bahkan sampe gue pake tuh minyak kayu putih ama fresh care dan sejenisnya sampe-sampe capsule room gue bau minyak aroma terapi begitu wkwk. Tapi untungnya pas gue coba keluar, baunya gak nyampe luar sih, jadi gak akan mengganggu orang-orang lain :v. Maapkeun ya bagi yang terganggu.

0 Response to "Hari 6 (Kyoto x Kobe) : Sampai Kansai! (Arashiyama, Kyoto dan Port of Kobe)"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel