Hari 2 (Tokyo): Main Salju di Echigo-yuzawa x Gagal Menikmati 'Night Views' di Yokohama

"Sumimasen." Suara cleaning service di bandara Haneda tanpa sengaja berhasil membangunkan gue yang sedang asik tidur. Gue membenarkan posisi dan langsung duduk. Masih dengan mata agak sepet dikit, gue liat jam di HP ternyata udah jam 5 lewat, wah tidur sebentar doang. Tapi nyenyak! Gak ada adegan bangun-bangunan di tengah tidur dan gak kerasa berat sama sekali matanya ataupun sakit. Badan juga gak pegel banget tiduran di kursi lobby ini. Dan gak sadar dari 6 deretan kursi ini cuma gue dan salah satu orang yang masih tidur! Sisanya udah ganti orang semua. Wkwkwk, kebo sih memang 🙈🙈. Tidur di Haneda ini menurut gue sangat aman, karena ada petugas yang keliling tiap 15 menit sekali kalo gak salah, dan gak akan dibangunin. Kecuali mendekati jam 6 pagi, karena udah mulai rame.

cr. i-design.jp
Terimakasih atas kursi empuknya Haneda! Btw, gue membooking sederet kursi empuk itu untuk tidur! Tapi gak apa sih, karena banyak juga yang ambil sederetan gitu buat dijadiin Hak Milik, hehe. Tempat gue tidur di depan Counter E.
Foto Departure Lobby tersebut gue ambil dari web lain, berhubung gue cuma fotoin pake slr gak di hp, dan memory cardnya ke reset pas di Echigo, huhu😭. 

Masih di Haneda Airport

Tourist Information, Haneda Intl Airport
Kurang lebih jam 6an, akhirnya gue turun ke lantai 2. Ada niatan mau mandi sih, tapi karena bayar ya tidak jadi, hehe. Yaudah jadinya ke toilet aja, numpang buang air, cuci muka, sama sikat gigi. Setelah selesai beres-beres, langsung ke Tourist Information (kebetulan udah buka).

Didalem gue ngobrol dan nanya-nanya sama petugasnya (untugnya petugasnya bisa bahasa Inggris) dan sekalian beli Tokyo Subway Pass (72-hours) dan Pasmo Card (seharga ¥3.000). 2 Pass berhasil didapat, sekarang tinggal JR Tokyo Wide Pass yang dibeli di JR East.
 
JR East Travel Service
Kantor JR East ini masih di lantai 2 Haneda, tinggal maju ke depan aja dari Tourist Information. Pas gue kesana itu masih tutup, baru buka jam 6:45, dan beruntungnya antriannya masih dikit (gue antrian ke-3). Menjelang buka, ada petugas cewek datengin setiap antrian ditanyain mau nuker JR Pass atau beli Pass lain, terus baru deh boleh masuk ke dalem. Pas di dalem kita tinggal ngomong aja mau beli Pass apa, terus nanti dikasih formulir dan dimintain paspornya. Kebetulan pas petugasnya liat paspor gue dia langsung senyum dan nanya, "mau kemana?" dengan logat yang agak kepaksa wkwkwk. Gue jawab dong mau ke Echigo. Terus dia jawab lagi "Sekarang?".

Sambil dia memproses di depan komputer, gue ajak ngobrol aja tuh dia, ternyata dia sering melayani orang Indonesia, jadinya bisa bahasa Indo dikit banget, ya sekedar salam dan pertanyaan-pertanyaan simpel kaya sebelumnya. Petugansya juga ramah banget, selalu senyum kalo ngobrol jadi gue nangapinnya juga asik. Setelah berhasil di proses, dia kasih JR Tokyo Wide Passnya ke gue, beserta tiket Shinkansen dari Tokyo ke Echigo-yuzawa. Selain itu dia juga ngejelasin tiket tsb, berangkat jam berapa, dan sampe sana jam berapa.
"Hai, wakarimashita." Jawab gue, saat dia memastikan lagi gue udah ngerti apa belom.
"Oke, terimakasih." Kata petugasnya lagi, masih terus senyum.
"Hehe, u're welcome, thank u so much." Pamit gue sambil nunduk-nunduk dikit gitu deh.


Setelah JR Tokyo Wide Passnya berhasil gue pegang. Sekarang gue bisa naik kereta sepuasnya selama 3 hari di Tokyo (kecuali Subway). Pas mau masuk ke gate stasiun Haneda gue agak bingung, gue coba tap-tapin Passnya ke mesin otomatis tapi tetep gak bisa, sampai akhirnya gue menyerah dan coba tanya ke help desk. Ternyata pemakaian JR Tokyo Wide Pass ini emg gak bisa di mesin otomatis, jadi caranya cuma tunjukin aja kartunya ke held desk. nanti dipersilahkan lewat sama help desk (kaya ada jalur khusus gitu). Selanjutnya perjalanan menuju ke hotel di daerah Asakusa untuk titip koper.

* * * * * * * * * 

Saatnya Berpetualang!



Akses Bandara ke Asakusa:
 
Perjalanan dari Haneda Station ke Asakusa Station ini tidak berjalan cukup mulus. Kenapa? Karena pas di Ueno Station ini gue sempet agak bingung, celingak-celinguk aja bingung pilih jalan kemana. Ternyata Ueno Station ini termasuk stasiun besar di Tokyo, tempat persinggahan dari dan ke luar kota jarak jauh. Jadi mulai dari kereta Shinkansen, sampai kereta jenis local lainnya ada juga. Makanya ada banyak gate pas gue keluar dari gate JR Yamanote Line.

Berkat petunjuk di stasiun yang cukup jelas, gue berhasil keluar dari stasiun JR Ueno ke stasiun Ueno yang Subway. Gue kira mereka masih dalam satu gedung gitu. Nyatanya kalau mau ke Subwaynya kita harus keluar dulu dari gedung stasiun yang JR, baru nanti ada akses ke bawah tanah. Cukup jelas sih menurut gue, semua petunjuk arahnya terpampang, cuma perjalanannya cukup jauh..... Untunglah gue ngasih space sekitar 8 menit, karena emang jalan ke Subway Stationnya kira-kira 6 menit sendiri, dan estimasi waktu yang gue buat itu emang tepat banget! Gak salah Jepang terkenal dengan ketepatan waku keretanya, karena emang tepat waktu banget!.


Akhirnya berhenti juga di Asakusa Station. Pas keluar juga bingung lagi ini, karena ternyata banyak pintu keluarnya. Terus gue coba buka Google Maps buat mastiin untuk ke penginapan gue deketnya lewat pintu mana. Setelah gue menaiki tangga dan keluar dari Subway Station, wah! Komplek Asakusa masih sepi. Bagus, tapi sayangnya gak gue foto hehe. Karena mau ngejar jadwal Shinkansen ke Echigo juga, jadinya gue belom explore Asakusa dulu. 

Jalan di Azuma Bridge, Asakusa
Jalan menuju penginapan gue ini ternyata melewati Azuma Bridge dan Sumida River! Tempat shootingnya Itazura-na Kiss hahaha. Tapi karena masih pagi jadinya sepi. Ya walaupun sepi gitu, nyatanya banyak juga yang lagi jogging di pinggiran Sumida River! Keren, cuaca sedingin ini. Apalagi di deket sungai anginnya nusuk banget.

* * * * * * * * * 

Boleh Early Check-in di Oak Hostel Fuji!

Oak Hostel Fuji (Official Pict)
Kurang lebih 7 - 8 menitan akhirnya sampe juga di penginapan, tanpa acaranya nyasar! Bisa lebih cepet sebenarnya, tapi karena banyak banget lalu lintas pejalan kaki juga jadinya suka kena lampu merah pas mau nyebrang, huft😓. Pas gue masu ke dalem, udah ada resepsionis yang nunggu. Kayanya mereka tau ada yang nginep di hari itu, makanya udah siap menunggu di meja resepsionis. Gue langsung mengeluarkan voucher hotelnya, dan paspor untuk di proses. Lagi-lagi saat dia melihat paspor gue dia ngomong "Selamat Pagi," hahaha.

Si resepsionisnya juga ternyata bisa bahasa Inggris, jadinya gak ada kendala dalam berkomunikasi. Cerita-cerita juga, ternyata dia pernah tinggal di Malaysia selama 3 bulan. Jadi bisa bahasa Melayu sedikit. Dan emang lebih bagus sih ngomongnya dari pada yang petugas di JR East tadi. 

Karena gue mengira tidak boleh check-in karena belum waktunya, jadi gue minta untuk nitip koper disini, dan kalo boleh mau numpang mandi juga hehe. Ternyata eh ternyata, dia bilang kalau gue lagi beruntung dan diperbolehkan early check-in jadilah cus check-in sekarang aja. Setelah itu gue mengisi form dan diberilah kunci kamar dan loker. Kamar gue ada di lantai 5 sedangkan shower room cuma ada di lantai 1, jadi gue ke lantai 5 dulu naro koper di loker sama ambil baju dan langsung ke shower room biar selesai bisa langsung pergi. 

* * * * * * * * * 

Putihnya Salju di Echigo-yuzawa
 
Udah check-in, udah mandi, yang belom cuma makan. Agak galau juga mau makan apa tapi karena masih belom familiar dengan kanji-kanji di Konbini maupun plang restoran, jadi belom berani beli dulu, takut ada babi atau alkoholnya. Alhasil ya langsung aja dari penginapan ke Ueno St. untuk lanjut ke Echigo.

Akses dari Asakusa ke Echigo-yuzawa:

Karena udahan bingungnya pas dateng tadi, jadi pas transit di Ueno St. sekarang udah gak bingung lagi, dan bisa minimalisir waktu. Untuk Shinkansen di Ueno St. sendiri ada 4 peron kalo gak salah, yaitu 19 - 22. Sisa peron lainnya baik untuk local train ataupun jenis kereta lain antar kota. Biar gak bingung bisa tanya langsung aja ke petugasnya, atau gunakan Hyperdia, lengkap!



Perjalanan satu setengah jam ini cuma gue habiskan dengan foto-foto dan tidur. Naik Shinkansen ini gak kerasa cepetnya, tapi cepet.... Gmn ya?? Hehe. Dan enaknya juga gak goyang-goyang dan di dalem itu kaya kedap suara! Kebetulan juga lagi Winter kan, mau gak mau di setiap dalem kereta atau tempat gitu pake pemanas, jadinya hangat deh! Makin enak aja tidurnya. Pas berangkat ini juga kebetulan sepi Shinkansennya, karena emang udah agak siangan juga jam 10. Biasanya orang Jepang pada ke Yuzawa buat main salju itu udah dari pagi banget berangkatnya.

Jenis Shinkansen untuk ke Echigo-yuzawa ini ada dua, yang model tingkat 2 sama yang biasa. Dan perjalanan ke Echigo ini gue dapet yang gak tingkat, dan menurut gue lebih enak untuk liat-liat pemandangannya. Apalagi kan akses menuju Echigo-yuzawa itu kaya nerobos gunung gitu. Pas mau sampe tuh, awalnya masih suasana kota seperti biasanya, terus nerobos gunung lewatin terowongan, dan pas keluar semuanya putih salju! Bagus banget! Tapi sayangnya waktu itu gue foto pake SLR gak foto di HP, dan berhubung kartu memori SLR ke reset pas di Echigo nanti, jadinya foto-foto sebelum di Echigo ilang semua yang di SLR😭.


Depan Echigo-yuzawa Station
Akhirnya sampai juga di Echigo-yuzawa. Untuk perjalanan ini gue memang tidak memasukan Gala-yuzawa kedalam Itinerary, walaupun beda satu stasiun aja dari Echigo, timetable Shinkansen untuk Gala-yuzawa itu agak terlalu lama. Daripada menghabiskan banyak waktu di satu tempat jatohnya, mending gue cancel aja biar bisa ke banyak tempat lainnya, lagipula main salju di Echigo justru lebih sepi ketimbang Gala-yuzawa.



Berhubung perut udah laper banget, terakhir makan pas di pesawat. Yaudah deh gue masuk ke 7-11 deket stasiun Echigo ini. Pas di Shinkansen tadi gue juga searching-searching sekalian cari arti dari kanji-kanji yang ada di Onigiri sih, untuk menghindar babi atau alkohol, dan semoga halal. Jadi pas masuk Sevel yang gue lirik cuma Onigiri dan minuman aja, belom mau coba yang jenis bento atau soba gitu karena masih belom yakin.



Setelah membeli 2 Onigiri (rasa Salmon dan Tuna) ditambah dengan minuman hitz Milk Tea bening dengan total harga ¥350 (sekitar 40rb, mahal ya cuma 2 onigiri dan milk tea doang padahal), gue langsung duduk di kursi depan Sevel dan melahapnya.
Onigirinya gak ikut ke foto, karena udah keburu masuk perut dulua, hehe.


Perut udah agak terisi, alhamdulillah. Gue memulai petualangan gue di Echigo ini, ya namanya solo travel/backpack jadi tanpa tujuan. Ya gue kelilingin kota ini aja. dirasa terlalu jauh baru balik lagi gitu, hehe. Niatnya mau ke free foot hot spring gitu, tapi gak ketemu! Padahal dah jalan jauh banget. Btw ya, gue gak pernah jalan jauh, tapi disini kok gue demen banget ya jalan.... Apa karena setiap spot itu worth to see? Entahlah, yang jelas gue bahagia aja gitu jalan kaki terus mau nanjak-nanjak juga wkwkwk.


Tuh, bagus banget kan. Jalan di sepanjang Echigo ini kanan kirinya itu gunung yang tertutupi salju semua, apalagi di halaman-halaman rumah orang, atapnya, pohon-pohon juga pada ketutupan salju. Sempet mau ke tamah, eh ketutup salju juga. Sayang-sayang itu perosotan sama ayunan ketimbun salju juga, hehe.


Untuk main saljunya sendiri gue tidak mencoba masuk ke snow resort yang bisa main seluncuran itu, karena bayar hehe. Kan travel on budget, jadi cari yang gratis aja. Belom lagi kalo ke snow resort gitu harus sewa sepatu, celana, sarung tangan khusus gitu. Yang mana bisa menghabiskan hampir
¥3.500 (sekitar 400rban), kan mahal banget ya. Jadi gue main di tempat gratisan, kaya jalanan yang ketutup salju semua gitu hehe, tapi rame juga kok yang disitu jadi santai aja. 



Nih, pemandangan di Echigo lagi. Ini di pintu masuk bagian selatannya (mungkin?) yang jelas beda pintu sama yang tadi di awal. Dan gak kerasa cuma jalan-jalan muter tanpa arah gitu doang ternyata gue sudah menghabiskan waktu hampir 2 jam lho! Wkwkwk saking asiknya, padahal masih mau keliling lagi, tapi capek juga sih. Jadinya gue masuk lagi ke stasiun, dan di dalem stasiun ini kaya ada pasar gitu, jual banyak street food gitu pokoknya lengkap.


Di dalem pasar (sebenernya dibilang pasar enggak juga sih), ada semacam museum sake gitu namanya Ponshukan, tuh maskotnya patung dua orang lagi megang sake sama yang satunya di lantai karena mabok kali ya. Harganya cukup murah ini, 5 gelas kecil cuma 500 yen, biasanya sake agak mahal. Modelnya self service kaya water dispenser gitu. Ya kalo gue sendiri otomatis tidak mungkin mencobanya ya.... Hahaha.

* * * * * * * * * 

OTW Yokohama

Sudah sangat puas mengelilingi Echigo dan pasar di stasiunnya (?), gue kembali masuk ke dalam stasiun. Berbeda dengan perjalanan berangkat yang mana gue harus melakukan reserved seat untuk Shinkansennya. Pada perjalanan pulang ke Tokyo ini, kata petugasnya gue tidak perlu melakukan reserved seat. Untuk harga jelas reserved seat lebih mahal daripada non-reserved seat, tapi karena kartu sakti Tokyo Wide Pass ini, semuanya gratis! Wahahaha.


Shinkansen MaxToki, Double Deck
Pada perjalanan ke Tokyo ini, gue mendapatkan Shinkansen yang tingkat. Karena non-reserved seat jadi cuma bisa di bagian yang bawah aja. Perjalanan pulang ini juga rame banget, keisi sama sekeluarga gitu. Kayanya mereka baru selesai dari Gala-yuzawa. Gak enaknya yang model tingkat apalagi dibagian paling bawah ini karena view dari jendelanya kurang bagus. nanggung gitu, masih kealingan sama beton penyangga rel gitu. Seperti dibawah ini contoh viewnya.


Untuk perjalanan selanjutnya, gue bakal explore salah satu kota pelabuhan utama di Jepang, yakni Yokohama. Niat awal pengen ke banyak spot dan menikmati night views-nya yang bagus! Tapi, sesuai dengan judul post ini. Gue gagal. Kenapa? Simak terus!

Akses Echigo-yuzawa ke Yokohama:

Perjalanan ke Yokohama ini cukup lancar, cuma pas di dalem kereta Green Car (Tokaido Line) yang dari Tokyo ke Yokohama aja gue salah masuk gerbong. Gerbong non-reserved seat adalah gerbong 1-3. Sedangkan gue masuk ke gerbong 4, pantes aja sih gerbongnya bagus. Tingkat dan modelan duduknya yang 2-2 gitu. Terus pas petugas keliling, gue ditanyain deh karcisnya. Pas gue keluarkan JR Tokyo Wide Passnya dia bilang kalo Passnya cuma bisa di non-reserved seat gerbong 1-3. Hehe, dengan malu-malu akhirnya gue pergi ke gerbong sebelah. Sama-sama bagus sih, non-reserved seat  itu interiornya ya kaya KRL gitu lah. Karena gue baru pindah alhasil perjalanan selama 25 menit itu gue berdiri terus deh. Huft, padahal dah lelah di Echigo jalan terus.
 
* * * * * * * * *
 
Kota Pelabuhan, Yokohama

Sesampainya di Yokohama, karena pusat pelabuhannya masih agak jauh, dan gue sangat capek. Jadinya gue memutuskan menggunakan Subway aja ke stasiun Motomachi-chugakai.


Yang ada lambang M-nya itu artinya Subway Station dari Minatomirai Line. Beda sama Subway di Tokyo yang pintu masuk dan keluarnya emang punya pintunya sendiri. Kalo di Yokohama ini hampir semua pintu masuk subway Minatomirai Line itu terintegrasi sama gedung mall gitu.


Dari foto diatas tsb, sebenernya udah keliatan kenapa gue gagal menikmati night views di Yokohama. Yap, karena hujan. Awalnya pas disini itu masih gerimis kecil gitu. Gue masih belom basah dan banyak orang juga yang jalan kaki di Yamashita Park ini, jadi gue tetap melanjutkan perjalanan.


Yamashita Park. Sepi, karena hujan. Tapi di bangku yang atasnya pohon banyak orang pacaran kok, hehe.


Karena hujan semakin deres.. Gue lanjut lagi aja ke depan. Sampai akhirnya gue sangat lapar lagi, akhirnya gue membeli Onigiri satu, dan Gogonokocha Milk Tea satu. Belom mau makan besar karena rencananya abis dari sini mau makan Coco Curry Halal di Akihabara.


Hujannya terus-terusan deres. Dan gue makin basah aja, berhubung juga gak sedia payung. Sebenernya kalo gak hujan gue bakal tetep lanjutin perjalanan dari Motomachi-Chukagai Station, ke Yamashita Park, terus lanjut jalan kaki sampai Minatomirai dengan pemandangan laut. Tapi berhubung hujannya semakin deras, gue langsung masuk lagi ke Nihon-odori Station dan melanjutkan perjalanan ke destinasi selanjutnya... Padahal kalo malam hari dan lagi bagus bisa dapet view kaya gini....

Ekspektasi
Aku menyerah padamu, Yokohama. Sampai bertemu lain waktu dengan view yang menakjubkan ya!

* * * * * * * * *
 
Akihabara, Pusat Elektronik dan Otaku + Makan Curry Halal



Akses dari Yokohama ke Akihabara:


Destinasi terakhir hari ini adalah Akihabara, kota pusat elektronik nomor satu di Jepang. Selain itu, biasa disebut sebagai kotanya para otaku. Kenapa? Karena banyak banget budaya otaku, mulai dari anime, manga, cosplay, dll. Selain itu juga, disini banyak cafe/restoran unik (gak cuma di Akihabara sih, Shinjuku dan kota lain juga banyak), beberapa yang terkenal itu kaya Gundam Cafe, AKB48 Cafe and Shop, Maid Cafe, dan masih banyak lagi. Pokoknya kota otaku banget deh disini.

Tidak banyak hal yang gue lakukan di Akihabara, berhubung udah memasuki waktu maghrib di Jepang dan hujannya juga masih cukup deres. Alhasil pas sampe Akihabara, gue langsung cari Curry House Coco Ichiban-ya Halal.


Lokasi Coco Curry Halal ini gak plek persis di Akihabara. Kira-kira kalo dari stasiun Akihabaranya butuh waktu 5 menit untuk jalan kaki. Tempatnya gak nyempil, jadi gampang dicarinya.

Chicken Cutlet Curry + Cheese
Enaknya di Coco Curry ini, kita bisa request nasi kita. Misal standar, mau dikurangin bisa (harga berkurang juga), mau ditambah juga bisa. Terus level kepedesan juga (semakin pedes semakin mahal). Sama ada banyak tambahan topping gitu. Gue emesan Chicken Cutlet Curry dengan tambahan topping keju. Harganya kurang lebih ¥1.090, harga standar untuk makanan berat di Jeapang, dan worth to try lah. Gue merasa sangat full setelah selesai makan ini. Bahkan orang-orang disebalah gue juga ada yang gak abis, karena emang banyak dan ngenyangin, kalo gue sendiri ya bersih tanpa sisa curry sedikitpun, hehe (maklum seharian cuma makan 3 onigiri doang).

Oh ya, kalo dari namanya Coco Curry Halal ini satu perusahaan sama Coco Curry Ichiban-ya, bedanya yang ini halal, karena kalo dilihat dari menu, topping, dan segala macemnya mirip banget. Kalo Coco Curry Ichiban-ya sendiri, gue udah pernah makan waktu itu di Gandaria City, Jakarta. Rasanya mirip lah, gak jauh beda. Btw, Coco Curry Ichiban-ya ini udah buka banyak gerai di Indonesia lho! Cobain deh! Recommend menurut gue!


Udah kenyang, ya balik lagi explorenya. Sayangnya hujannya gak berhenti-berhenti, jadi mau jalan-jalan juga gak enak sampe basah begini. Ya tapi sayang kan kalo berhenti di tengah jalan. Lanjut aja terus jalannya. Buktinya, walaupun hujan begini, juga banyak kok orang Jepang yang di luar, kesana kemari. Serasa banyak temen lah.


Selain ada restoran halal, di Akihabara juga ada prayer room lho! Tempatnya ada di gedung Laox itu. Di lantai 7nya kalau gak salah. Free to use kok! Tinggal ijin atau tanya ke orang yang ada disana aja. Untuk prayer room sendiri sebenernya gak terlalu susah dicari di Jepang. Walaupun gak banyak, tapi ada di tempat-tempat yang rame, baik dalam bentuk prayer room, maupun mushalla atau masjid. Jadi gak usah khawatir! Tinggal di sesuaikan sama Itinerary kalian aja.

Setelah merasa cukup puas mengelilingi Akihabara yang sedang diguyur hujan ini, dengan kaki yang udah sedikit capek, dan badan yang pegel juga karena kemarin melakukan perjalanan panjang (lebay) dan tidur yang kurang, akhirnya gue memutuskan untuk balik lagi ke penginapan.


* * * * * * * * *
 
Balik ke Penginapan

Akses Akihabara ke Asakusa (penginapan):

Lagi-lagi pas keluar dari Asakusa St. ini gue agak bersemangat lagi. Karena pas di akses bawah tanah keluar dan menuju Asakusa St. ini kaya ada semacam ruko-ruko gitu. Banyak isinya, dari yang jual ramen, udon, buku, majalah, dan lain sebagainya. Pokoknya melihat orang Jepang pulang kerja terus ngumpul sama temen-temennya, minum bareng ya asik aja liatnya, film yang gue tonton jadi terlihat nyata😁.

Udah keluar dari akses bawah tanah, terus masuk komplek kawasan Asakusa, disitu juga makin asik aja liatinnya. Tenda-tenda tempat bakar-bakar daging, sama minum-minum gitu yang ditutupin semacem plastik terpal bening gitu banyak banget bertebaran. Makin persis kaya di film. Kawasan Asakusa ini kalo malem pasti agak sepi dan sunyi, kayanya emang kawasan Asakusa ini jadi tempat kumpul orang-orang yang pulang kerja sih.

Udah cukup melihat-lihat dan menikmati hal simple kaya gitu. Gue masih harus berjuang jalan kaki kurang lebih 7 menit dari Asakusa St. ke penginapan dengan hembusan angin malam yang semakin dingin, ditambah lagi hujan yang gak selesai-selesai. Udah makin basah aja deh badan.

Pas sampe hotel suasana langsung anget gitu, ya enak banget. Di lantai 1 ini isinya emang lobby. Open space gitu lah, jadi bakal ada aja orang, 3 - 5 orang aja sih. Enaknya juga di Oak Hostel Fuji banyak solo traveler juga, tapi sayangnya gue gak menemukan satupun dari Asia saat itu😭.



Karena udah lelah punggung juga bawa-bawa tas terus. Langsung aja tanpa basa-basi naik ke lantai 5, beres-beres, gantungin jaket dan syal yang basah ke deket heater biar besoknya kering. Karena badan terus kena air hujan dari awal di Yokohama, akhirnya gue memutuskan untuk mandi dulu sebelum tidur. Dan yap, bener aja, enak banget abis mandi angetin badan gitu. Terus masuk ke dorm bed itu, dan tidur dengan selimutnya yang super tebel. Lelap lagi! Walaupun rame gitu, tapi sunyi kok, orang-orang juga sama-sama capek kali ya, jadi masuk kamar itu ya emang cuma buat tidur, sama paling beres-beres sebentar lah. 😀

0 Response to "Hari 2 (Tokyo): Main Salju di Echigo-yuzawa x Gagal Menikmati 'Night Views' di Yokohama"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel