Hari 1: Dompet hilang di KLIA2?!?! + Tidur di Bandara Haneda, Tokyo!

Soekarno Hatta Intl Airport
Sudah memasuki hari minggu tanggal 7 Januari 2018 ini gue masih melek dengan laptop menyala dan masih membuat itinerary yang belum selesai😭😭. Sebenernya itinerary gue udah selesai sebelum gue membuat visa.... Tapi.... Laptop gue rusak!!! Alhasil gak bisa nyala lagi tuh laptop dan otomatis datanya gak bisa di liat! Begitu pula dengan itinerary gue, hixxxzzzzzz.

Karena gue males terus untuk buat itinerary lagi, jadi gue sengaja buat ulang pas deket-deket hari. Dan untungnya gue jg masih inget spot mana aja yang mau gue kunjungi. Ada sedikit perubahan dengan itinerary sebelumnya, dimana sebelumnya gue cuma memutuskan untuk keliling Tokyo aja dengan Subway Pass, tapi setelah gue pikir-pikir gue mau coba main salju dan ke gunung Fuji, jadilah itinerary gue berubah untuk membeli JR Tokyo Wide Pass, gak apa lah jarang-jarang merasakan winter, jadi harus dimaksimalkan.

Gue baru bisa tidur jam 01.00, padahal jam 06.15 gue udah take off. Ya jadi waktu tidur gue cuma dua setengah jam aja, berhubung jam setengah empat pagi gue udah harus bangun dan siap-siap buat ke bandara dianter sama orang tua gue. Gak lama, akhirnya sampailah gue di bandara, orang tua anter sampe departure gate, pamit dan salim sama orang tua gue. Wah, akhirnya gue benar-benar akan memulai solo trip ini.


Bandara KLIA2 - Kuala Lumpur

cr. klia2.info
Akhirnya berhasil landing dengan selamat dan tepat waktu. Berhubung tiket gue non-flythru jadi gue harus keluar Imigrasi dan ambil bagasi. Ada enak dan gak enaknya sebenernya beli tiket non-flythru ini, berhubung baru pertama kali di KLIA2 juga, menurut gue gak apa lah keluar Imigrasi biar bisa sekalian kelilingin nih bandara yang katanya mirip mall. Setelah paspor gue berhasil dicap oleh pihak Imigrasi, langsung deh tuh gue cari trolley dan ambil bagasi. Biasa lah kalo keluar dari bandara kan pasti ada pemeriksaan metal detector, jadi gue menurunkan koper dan tas dari trolley dan memasukkannya ke metal detector. 

SIP. 
Officially menginjak Malaysia. Tapi-tapi, karena waktu transit gue yang sedikit, gue memutuskan untuk keliling di KLIA2 aja, dan ternyata emang bener sih nih bandara luarnya langsung mall, banyak restoran, dan official store oleh-oleh gitu dah.

Biar enak dan gak ribet bawa-bawa trolley, gue memutuskan untuk taro bagasi langsung di check-in counter yang letaknya di lantai 3. Huft, memang KLIA2 ini cukup panjang dari awal turun pesawat dan sampai ke tempat check-in ini. Karena capek, gue memutuskan untuk beristirahat, duduk dulu, dan mencoba wifi KLIA2 ini. Wah, ternyata cukup mudah untuk konek ke jaringan wifi KLIA2, tinggal ikuti petunjuk penggunaan wifi.

Setelah puas mencoba wifi gratisnya, cuslah gue berdiri. Mendorong trolley menuju check-in counter. Merogoh saku, mencari dompet. Tapi tidak ada. Membuka tas, tapi tidak ketemu. Gue buka lagi di bagian depan tas. Masih tidak ketemu. Gue coba bongkar pasang tuh isi dalem tas. Yap, tetap tidak ketemu. JANGAN PANIK, itu yang gue bilang ke diri sendiri. Padalah jantung udah deg-degan. Gimana enggak, buset itu dompet emang gede, lebih ke travel bag gitu dimana simpenan rupiah, yen, ringgit, paspor, ktp, atm, tiket pesawat, bukti hotel semuanya ada disitu coy. Oke, gue panik. Gue mulai turunin koper dari trolley. Gue buka kopernya, gue bongkar pasang juga. Sip. MASIH TIDAK ADA BUNG!!!!!!

Gue udah mau nangis aja itu, yaAllah masa gak jadi ke Jepang gara-gara dompet ilang😭😭. Sebelumnya orang tua gue udah nyaranin untuk bawa tas kecil yang diselempangin gitu biar dompet langsung masuk situ, tapi gue gak mau karena males bawa banyak tas. KARMA. Oke gue menyesal.

Gue rapihin lagi deh nih koper ke trolley, masih mencoba biasa aja. terus tiba-tiba gue tersadar bahwa.... Dompet gue taro di trolley!!! Tapi kok trolleynya beda ya setelah gue pikir-pikir.
SIP.
Gue salah ambil trolley setelah keluar dari Arrival Hall tadi. Gak ada waktu bersantai, karena semua dokumen ada disana. Lari deh gue dari counter check-in ke information desk.

"Sorry.... i lost my wallet....!!!" beh, jangan harap gue sesantai itu ngomongnya. Gue ngos-ngosan dong itu ngomongnya, sambil masang muka melas dan panik banget 😭.
Eaaaa, mbak-mbaknya yang lagi ngelayanin orang langsung noleh ke gue, "Where?"
"Maybe in Arrival Hall!!!!"
"Emmmm, go back to the place where you lost that..."
"Thank you" jawab gue cepet, maklum namanya lagi panik yaudah langsung deh lari-lari dari lantai 3 ke lantai dasar lagi.

Masih lari dan ngos-ngosan. Semakin dekat lah gue dengan Information Desk dekat Arrival Hall tsb. 
Gue melihat petugas Imigrasi ibu-ibu gitu lagi disana sambil megang dompet... Dan setelah mendekat yap! Itu dompet gue :"). Alhamdulillah. Gue samperin deh tuh petugasnya dan bilang kalo gue kehilangan dompet.
"Are you Alun?"
"Yes, yes, yes" 
She's smiling, "hm, i thought you're purposely left your wallet and didn't need it anymore." oke dia ngajak bercanda ini wkwk.
"Ahahaha, sorry i totally forgot" gue masih ngos-ngosan.
"Actually i should've give this one to the Lost and Found Center, but sorry, i try to open your wallet and find that your passport, ticket, money, and all of your documents here so i keep waiting for someone to actually looking for this wallet."

Wahai ibu petugas, kau memang penyelamatqueee :"). Berakhir lah gue dan dia ngobrol-ngobrol, tentang rencana gue, dan berbagai hal pengalaman. Alhamdulillah dompet gue ditemukan oleh ibu petugas ini dan dia keep sampai yang punya datang, kalo udah masuk Lost and Found agak ribet katanya :"). Sebelum pamit, tidak lupa gue mengucapkan terimakasih sebanyak-banyaknya. Dan beliau bilang have fun.

Masalah dompet selesai, sekarang masalah perut yang belom kelar, hehe. Saking banyaknya restoran, cukup membuat gue bingung untuk makan apa. Gue nyari yang belom ada di Indonesia, dan mumpung masih halal juga kalo di Malaysia, yaudah akhirnya gue menjatuhkan pilihan untuk makan di Subway.

lupa namanya.... RM 18.90
Pas sampe Subway, bingung deh mau mesen apa. Karena ternyata modelnya dia itu choose your own toppings and sauces. Yaudah alhasil gue ikutin pilihan pembeli sebelumnya aja :"). Kalo untuk rasa, menurut gue biasa aja sih. tapi cookiesnya itu enak banget!! Harga aslinya sekitar RM12, tapi kalo tambah cookies jadi nambah RM6 gitu. Dan gue justru lebih suka cookiesnya ketimbang sandwichnya.

Shower Room at Departure Hall KLIA2 Lt. 3
Setelah masalah perut selesai, gak kerasa udah lama juga ternyata gue di KLIA2 ini. Sebelum masuk ke Departure Hall, gue memutuskan untuk mandi dulu. Lokasi toilet, shower room, mushalla ini ada banyak sebenarnya, tapi gue memilih yang ada di samping Departure Hall penerbangan domestik dan KK market (kotak merah pada map). Lumayanlah, bisa mandi gratis di bandara, berhubung di Haneda mandi aja bayar 100rban :")).

Setelah beberes mandi, dan udah seger baru deh gue ke counter check-in untuk taro bagasi dan masuk ke Departure Hall. Gak banyak hal yang gue lakuin juga di dalem Departure Hall ini, ya cuma keliling-keliling lagi buat cari spot tidur untuk hari terakhir perjalanan gue nanti.


Karena bingung mau ngapain lagi dan waktu udah semakin dekat dengan penerbangan gue selanjutnya ke Tokyo. Yaudah, gue langsung ke Boarding Gate aja dan masuk ke Boarding Roomnya. Sudah saatnya masuk ke pesawat, yoohoo... Makin gak sabar. Alhamdulillah gue dapet dibagian samping jendela ya jadi bisa liat-liat juga.

Penerbangan dari KL ke Tokyo memakan waktu 7 jam. Tidak banyak juga hal yang gue lakukan di pesawat, cuma tidur, makan, denger musik, nonton film yang sebelumnya udah gue download di hp. Seperti yang kita ketahui betapa tekunnya orang Jepang, dan kebetulan sebelah gue orang Jepang, pasangan suami-istri gitu, baik deh, sang suami membaca sesuatu dan sang istri menulis sesuatu dari awal sampai akhir perjalanan, gue gak tau nulis apa, karena pengetahuan gue tentang kanji masih minim banget, gue cuma bisa baca hiragana dan katakana aja dan cuma mengenal percakapan dasar dan kosakata dasar aja. Sedangkan yang dia tulis itu kaya novel gitu panjang-panjang banget dari atas ke bawah, trus kanji gitu yaudah gak gue liatin wkwkwk.

Bandara Haneda - Tokyo, Japan

Haneda International Airport, Tokyo, Japan
JEPANG!
Kurang lebih 30 menit sebelum landing, gemerlap cahaya kota Tokyo udah terlihat dari balik jendela pesawat. Excited. Itu yg gue rasa, terus-terusan liatin tuh kota sampe leher sakit sendiri. Kayaknya bukan cuma gue doang yang excited, nyatanya orang Jepang sebelah gue pun juga terus liat ke arah jendela pesawat.

Setelah agak lama ngeliatin cahaya-cahaya kota Tokyo dari atas, akhirnya pesawat berhasil berhenti pada garda dengan selamat dan tepat waktu.
"On-ri wan?" Kata orang Jepang disebelah gue sambil ngambilin tas gue yang ada di bagasi kabin.
"Sorry?" jawab gue yang kurang paham dengan omongannya, karena ya bahasa Inggris dengan logat Jepang yang kental bgt.
Sampe kurang lebih dia ngomong 3x gue baru ngeh, ternyata maksudnya only one, tas gue cuma satu? gitu maksud dia. Alhamdulillah opening trip udah dapet interaksi baik pake segala ambilin tas gue, terharu w😭.

Bayangan pas keluar dari pesawat di garbarata bakal kerasa dingin banget, ternyata belom kerasa dingin. Sepertinya pemanas ruangan sampe ke garbarata, kebetulan juga gue gak nyiapin jaket tebel jadi pas lah, hehe. Dari garbarata ke Imigrasi lumayan agak jauh, dan karena gue tau katanya imigrasinya suka mengular panjang gitu. Alhasil, dari awal gue emang kaya jalan cepet terus, berakhirlah gue kebagian pas antrian masih pendek, beda cerita kalo gue telat 5 menit aja, udah pasti gue ngantri panjang di belakang.

Pas di imigrasi gak ketat-ketat banget kok asalkan lengkap semuanya. Cuma, karena emang paspor gue masih baru dan masih kosong, serta gue gak punya riwayat pergi ke Jepang, bahkan ke luar negeri manapun, jadi pas si petugas imigrasi nanya gue berapa lama, pulang dari bandara apa, terus hotelnya, dan lain sebagainya, gue cukup memakluminya. Kalo gue pribadi gak bilang imigrasinya ngeribetin atau nyusahin atau terlalu strict, ya emang itu tugasnya mereka untuk memastikan tiap tourist.

Haneda Intl Airport 2F (Lobby and Map)
Akhirnya paspor di cap dan gue berhasil keluar dari Arrival Hall. Oh ya, jadi Arrival Hall ini ada di lantai dua, dimana hampir semua informasi mengenai bandara Haneda ada di lantai ini. Jadinya pas awal keluar gue kayak muter-muterin lantai dua aja, sekalian ambil-ambil brosur tentang Jepang, sama cari spot untuk tidur karena gue bakal bermalam disini. Sebenernya masih ada kok jadwal kereta sama bus, bahkan Tourist Informationnya masih buka, cuma karena gue emang mau coba tidur di bandara jadi gak langsung ngejar kereta/bus.

Observatory Deck, Haneda Intl Airport
Seterusnya gue kelilingin bandara Hanedanya deh, sama sebelumnya udah pernah searching juga katanya lantai 5 Haneda itu tempat paling enak buat tidur. Dan pas gue kesana emang menurut gue enak sih, gelap dan sepi gitu sama jauh dari suara announcement, cuma sayangnya cepet penuh. Alhasil gue langsung cus ke Observatory Deck Haneda yang ada di luarnya. Apa yang gue lakukan? Ya liatin pesawat-pesawat pada landing, terus pada parkir aja wkwkwk. Sama btw, pas gue keluar ke Observatory Deck, nah itu baru dah berasa dingin banget😖. Tangan dan telinga mati rasa beku gitu, anginnya udah bukan sepoy-sepoy lagi ini mah😿.

Edo-koji
Setelah puas di Observatory Deck ini, gue balik lagi ke dalem, dan ternyata makin rame aja spot untuk tidurnya, yaudah akhirnya gue turun aja ke lantai 4. Di lantai 4 ini isinya restoran dengan nuansa Edo Period, atau biasa disebut Edo-koji Street, bagus deh. Cuma karena udah malem yaudah deh pada tutup semua. Dan di lantai 4 ini juga ada banyak spot tidur juga.


Nih salah satu spot tidur, di kursi merah depan toko yang udah tutup. Tapi makin malem makin rame, jadi harus dateng cepet juga. Awalnya sebelum gue ke Observatory Deck otomatis kan lewatin lantai 4, itu masih sisa banyak bgt spot kosong. Karena gue terlalu lama di Observatory Decknya jadinya pas balik-balik udah terisi penuh 😭.


Merasa hopeless di lantai 4, akhirnya gue coba turun ke lantai 1. Ternyata ada spot tidur juga disini, cuma terlalu terang dan rame banget, gue juga gak dapet tempat yang bisa tidur selonjoran. Jadinya pas disini gue numpang duduk istirahat numpang wifi gratisan sebentar sama ke Lawson aja. Tapi, karena gue gak terlalu laper juga, alhasil gak jadi beli, hehe.


Masih merasa hopeless juga di lantai 1, naiklah gue ke lantai 3. Di lantai 3 ini ada Prayer Room lho buat kita-kita yang muslim. Agak susah sih menurut gue mencari nih tempat, gue sempat muter-muter dari ujung ke ujung, karena lokasinya emang agak nyempil deket sama Check-in Counter L. Pengen coba tidur di situ, tapi gila rame banget juga. Bahkan di lobby luarnya juga rame, saran gue jangan tidur di dalem Prayer Roomnya ya, biar gak ganggu yang mau shalat juga. Nih gue kasih tau map lantai 3. 

3F Map, Haneda
Udah merasa sangat lelah, muter-muter masih belom dapet tempat tidur yang selonjoran (gak tau diri emang orangnya, maunya yang selonjoran). Gue coba kelilingin lagi lantai 3. Pas gue sampe depan lift untuk coba cari di lantai lain.... Alhamdulillah gue melihat dua orang di kursi-kursi depan lift sedang beres-beres koper dan kayak mau pergi gitu. Gue tungguin aja tuh dari kejauhan, terus pas mereka pergi baru deh cussss, gue ambil tuh spot dan dapet deh tidur yang selonjoran! Gue coba cek jam wah ternyata udah jam 2 dini hari.... Tanpa basa basi gue taro tas di pojok kursi, gue lepas jaket tebel gue, gue tiduran dan gue tutupi badan gue dengan jaket, biar gak dingin. Dan akhirnya gue tidur sangat lelap!

Oyasuminasai!

Info Haneda Intl Airport:
1F : Entrance, ada Lawson, sama spot tidur.
2F : Arrival Hall, pusat transportasi dari dan ke Haneda (monorail, bus, kereta x subway), tourist information, shower room (bayar), sama spot tidur.
3F : Departure Hall,  ada prayer room juga, hotel juga ada, sama spot tidur.
4F : Edo-koji, restauran bernuansa Edo Period, sama spot tidur.
5F : Tokyo Pop Town, Observatory Deck, spot tidur paling rekomen.

0 Response to "Hari 1: Dompet hilang di KLIA2?!?! + Tidur di Bandara Haneda, Tokyo!"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel